Selasa, 19 Februari 2013

"TiPs BuAt SuAmi IsTeRi YaNg SuKa BeRgAdUh..."

"Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam...~"

Sepasang suami isteri yang sudah menikah selama 7 tahun dan memiliki 3 orang anak, terlibat dalam sebuah pertengkaran hebat. Begitu hebatnya pertengkaran mereka, sehingga akhirnya mereka memutuskan untuk bercerai, mengakhiri kehidupan rumah tangga mereka secepat mungkin.


Mereka menemui seorang peguam, untuk melangsungkan perundingan pembahagian harta sepencarian di antara mereka. Perundingan berlangsung lancar dan akhirnya sebahagian besar masalah dapat diselesaikan, baik tanah, rumah, dan semua aset harta mereka dapat dibahagikan dan mencapai kepuasan kedua belah pihak.

Hanya satu hal tidak ditemukan jalan keluarnya, iaitu mengenai pembahagian anak (jangan lupa anak mereka tiga orang). Baik si suami mahupun si isteri, sama-sama ingin mengasuh 2 anak, tidak ada yang mahu mengalah, dan anak tidak mungkin dibelah dua!

-Gambar di atas sekadar hiasan-
Credit for: http://abunuha.wordpress.com/tag/menumbok/

Akhirnya mereka menemui seorang tokoh agama, meminta nasihat bagaimana jalan keluar yang harus ditempuh. Sang Imam akhirnya memberikan jalan keluar yang bijak, iaitu mereka diminta menunda perceraiannya selama satu tahun, mereka harus menambah satu orang anak selama satu tahun. Apabila Allah mengizinkan penceraian mereka, Allah akan memberikan tambahan satu anak. Jadi, mereka akan mempunyai 4 orang anak, sehingga mudah untuk dibahagi di antara mereka berdua.

"Sesungguhnya, ulama' itu pewaris Nabi..." -At-Tirmidzi-

Kerana si suami dan si isteri sangat serius untuk bercerai, mereka mengambil keputusan berusaha keras untuk menambah anak, dan akhirnya mereka berhasil.

"Siapa tak suka kalau dapat anak kan?? He..he.."

Setahun kemudian, ketika Sang Imam berjalan-jalan, beliau bertemu dengan pasangan suami isteri ini, sedang bergandingan tangan dengan mesra, sehingga Sang Imam bertanya :
"Apakah kalian tidak berhasil menambah anak sehingga kalian batal bercerai?". 

"Apabila pasangan suami isteri berpegangan tangan, 
maka gugurlah dosa-dosa mereka melalui celahan jari-jemari mereka." -Hadis-

Sang Suami lalu menjawab : 
"Allah Maha Pengasih. Dia memberikan kami tambahan anak, tapi sekaligus juga memberikan isyarat agar kami saling memaafkan dan saling mengasihi. Jadi kami memutuskan untuk tidak bercerai". 

"Bagaimana Allah memberikan isyaratNya?", tanya Sang Imam.

"Allah memberikan kami tambahan anak, bukan satu anak, tapi dua anak. Anak kembar!!"

"Kita merancang, Allah juga merancang..
Dan Allah sebaik-baik Perancang!" -Al Imran : 54-

Moral of the story : 

1. Menunda tindakan negatif sering bermanfaat, apalagi ketika seseorang sedang dikuasai emosi. Ada baiknya jika kita sedang marah kita menunda sesuatu yang ingin kita lakukan. Jangan bila kaki tangan dah naik, baru hendak menyesal.

2. Mampu mengendalikan marah adalah kunci kebaikan, sehingga Nabi SAW menekankan 'laa taghdhab' (jangan marah) kepada sahabatnya. 

3. Kisah di atas menunjukkan kasih sayang Allah, tetapi ada yang lebih baik daripada kisah di atas iaitu pasangan suami isteri yang selalu berhasil mereda pertengkaran mereka. Mungkin keluar rumah meninggalkan isteri/suami yang marah untuk sebentar kemudian kembali membawa buah tangan atau hadiah yang akan membuatnya tersenyum, meminta maaf dan berfikir betapa baiknya suaminya/isterinya. 

"Bila suami isteri saling bermaafan sangat sweet..." (^_^)

4. Pertengkaran itu lumrah rumah tangga. Dengan pertengkaranlah membuat keharmonian semakin terasa nikmat. Orang bijaksana akan menikmati pertengkaran dan masa-masa setelahnya dengan tetap mengendalikan suasana agar tidak sampai keluar dari sunnah Nabi saw. Kerana pertengkaran itu seperti api. Ketika kecil menjadi kawan. Apabila besar menjadi lawan.

5. Untuk mengelakkan berlakunya penceraian, buatlah anak sekerap yang mungkin.! Kah.. Kah.. Kah!!
Ok, yang ini aku tambah. Err.. Tapi tak mustahil kan..? Kiki... :P

"Selamat Berbahagia Hingga Ke Syurga..." (^__^)

Wallahu'alam..

p/s: "Dan di antara tanda kekuasaan-Nya adalah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu rasa cenderung dan tenteram kepadanya. Dan dijadikannya di antara kamu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda bagi kaum yang berfikir..." -Surah Ar Rum : 21-

Ahad, 10 Februari 2013

"SeTaHuN SuDaH BeRLaLu...~"


"Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..."

Setahun sudah berlalu
Februari muncul kembali
Dengan kehangatan semalam

Tanpa kusedari
Ku petik mawar merah
Ku tulis sekuntum puisi
Tapi sayang pada siapa kan ku beri...~

Gambar sekadar hiasan.. :P

He..he.. Sengaja Mr Dean mulakan entri kali ini dengan lirik lagu kumpulan 'Alleycats' di atas. Antara sebabnya adalah kerana sudah setahun Mr Dean tak 'update' blog, hu..hu.. Kali terakhir Mr Dean 'update' blog adalah pada bulan Februari tahun lepas, so memang kenalah lirik lagu di atas. Cumanya bait-bait akhir lirik di atas tiada kaitan dengan Mr Dean melainkan hanyalah untuk penambah seri saja... (buuweeekkk) :P

Okay, let we go..!!!

Sebenarnya, pada tahun ini Mr Dean berazam untuk sentiasa 'update' blog ini untuk tatapan umum.. (tahun lepas pun azam macam ni juga.. ptuuiihh..huhu..) Untuk entri kali ini, Mr Dean sekadar nak menulis santai-santai saja.. Yelah, baru nak 'warming up'..dah setahun 'tidur'.. Hu..hu...

Mr Dean nak berceloteh sikit tentang mana datangnya asal-usul nama 'Mr Dean' ni?? Aaa....haha!!
Kadang-kadang tu rasa macam nak saja lempang laju-laju orang yang panggil Mr Dean ni dengan 'Mr Bean'! Huh!!!

Sebenarnya, 'Mr Dean' ini ada maksud disebaliknya..
"Apa korang ingat suka-suka hati je aku guna nama ni?? Ptuuiihhh..~"

'Mr Dean' is stand for :-
M : Muhammad
R : Rafie
Dean : Din

See... Itulah makna nama Mr Dean... Atau senang kata Mr Dean itu adalah singkatan nama bagi Muhammad Rafieudin iaitu nama rasmi Mr Dean.. Huhu...

So.. Lepas ni kalau ada lagi makhluk yang panggil Mr Dean ni Mr Bean....................
"Aku kunyah-kunyah kau macam makan kacang!!"

Oraitt!! Cukup sekadar itu untuk perkongsian kali ini, berjumpa lagi dalam tulisan yang akan datang!!
"Citt! Poyo je.. macam la ada orang nak tunggu sangat tulisan kau ni... Huhu.."

Salam hormat dari Mr Dean, semoga bahagia bersama keluarga tercinta... Tataaaa....!!!

Wassalam...

p/s : Dalam setahun ni, sangat banyak peristiwa yang kulalui.. Pahit manis, masam masin, tawar pedas semua aku lalui.. Tetapi belum sempat atau mungkin takkan sempat tuk aku coretkan dalam blog ini.. Kerna sesungguhnya, aku ini seorang yang 'pemalas' update blog.. Kikiki.. :p

Rabu, 1 Februari 2012

"13 ALaSaN WaNiTa TiDaK MeNuTuP AuRaT..."

"Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..."


1. "Semua yang tutup aurat tu masuk Syurga ke?"

Rasulullah SAW bersabda;
"Aku telah melihat di dalam Neraka kebanyakkan penghuninya adalah wanita disebabkan mereka sedikit yang patuh pada Allah dan Rasul-Nya, kurang taat pada suaminya dan kerana banyak tabarruj mendedahkan aurat dan berhias-hias."


2. "Tudung labuh pun bukannya baik sangat, buat dosa juga (mengumpat, memfitnah dan sebagainya)."

Tatkala Iblis tidak mahu sujud kepada Adam, dia telah menyalahkan perintah Allah.
Firman Allah SWT;

قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِنْهُ خَلَقْتَنِي مِنْ نَارٍ وَخَلَقْتَهُ مِنْ طِينٍ
Allah berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab iblis: "Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah."
(Al-A'raaf : 12)

Sama seperti tudung, yang bertudung pula dipersalahkan.


3. "Macamlah kau bagus sangat nak tegur aku, kau dulu lagi jahat!"

Dari Abu Hurairah r.a., Rasululullah SAW bersabda;
"Barangsiapa yang menyeru ke jalan kebaikan, maka baginya pahala seperti pahala orang-orang yang mengikutinya, yang tidak dikurangi sedikitpun daripaa pahala amal-amal mereka sama sekali."


4. "Walaupun kami pakai seksi, tapi hati kami baik."

Rasululullah SAW bersabda;
"Sesungguhnya di dalam diri manusia itu ada seketul daging. Jika baik daging itu maka baiklah dirinya, jika buruk daging itu maka buruklah dirinya. Ketahuilah daging itulah hati."
(Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)


5. "Pakaian jarang atau ketat, itu hak kami! Kalau tak suka, jangan tengok!"

Allah SWT berfirman;
قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ
"Katakanlah kepada orang lelaki yang beriman, "Hendaklah mereka menahan pandangannya dan menjaga kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat."
(An-Nur : 30)

Pandangan mata itu adalah anak panah beracun daripada anak panah Iblis sebagaimana firman Allah SWT ;

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلا مَا ظَهَرَ مِنْهَا
"Katakanlah kepada wanita yang beriman, "Hendaklah mereka menahan pandangannya dan menjaga kemaluannya dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang (biasa) nampak daripadanya,."
(An-Nur : 31)


6. "Kami rasa pakaian kami tidak seksi, terpulanglah kepada individu yang memandang kami."

Firman Allah SWT dalam surah An-Nur ayat 31 yang bermaksud;

"Dan hendaklah mereka menutupkan kain keludung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau anak-anak mereka, atau anak-anak suami mereka, atau saudara-saudara lelaki mereka, atau anak-anak saudara lelaki mereka, atau anak-anak lelaki saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita."

Di dalam Kaedah Fiqh ada menyebut tentang 'Sadd Addazarra'iy' yang bermaksud 'menutup pintu-pintu maksiat' bertujuan untuk mengelakkan terjadinya perkara yang dilarang oleh Islam.


7. "Walaupun kami tidak bertudung, kami tetap solat dan berpuasa."

Rasululullah SAW bersabda;
"Sesungguhnya sebilangan ahli Neraka itu adalah wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang yang condong ke arah maksiat dan menarik orang lain untuk melakukan maksiat. Mereka tidak akan masuk Syurga bahkan tidak dapat mencium bau Syurga!"
(Riwayat Bukhari & Muslim)


8. "Suka hati kami la nak pakai macam ni, kami tak susahkan hidup orang lain!"

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لأزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا
"Wahai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka melabuhkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka". Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."
(Al-Ahzab : 59)

Ini adalah perintah Allah, bukannya perintah Nabi ataupun ustaz/ustazah.


9. "Apa yang kami pakai, ini antara kami dengan Tuhan!"

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ
"Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia itu melainkan hanya untuk beribadah kepada-Ku."
(Az-Zaariyyat : 56)

وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيَتَعَدَّ حُدُودَهُ يُدْخِلْهُ نَارًا خَالِدًا فِيهَا وَلَهُ عَذَابٌ مُهِينٌ
"Dan barangsiapa yang menderhakai Allah dan Rasul-Nya dan melanggar ketentuan-ketentuan-Nya, nescaya Allah memasukkannya ke dalam api Neraka sedang dia kekal di dalamnya; dan baginya seksa yang menghinakan."
(An-Nisa : 14)


10. "Kami pakai seksi macam ni sebab ikut arahan pengarah filem @ jurugambar untuk disesuaikan dalam scene demi mencari rezeki yang halal."

Diceritakan ketika Nabi Ayub a.s sedang mandi, tiba-tiba Allah telah mendatangkan kepadanya seekor belalang emas dan hinggap di lengannya. Baginda menepis-nepis lengannya agar belalang itu jatuh.

Lantas Allah SWT berfirman; "Bukankah Aku lakukan begitu supaya kamu menjadi lebih kaya?"
Nabi Ayub a.s. menjawab; "Ya, benar wahai Sang Pencipta! Demi keagungan-Mu, apalah gunanya kekayaan tanpa keberkahan-Mu."

Kisah di atas menegaskan betapa pentingnya keberkatan dalam rezeki yang dikurniakan oleh Allah SWT. Kekayaan tidak akan membawa erti jika tiada keberkahan. Dengan adanya keberkahan, harta dan rezeki yang sedikit akan terasa mencukupi. Sebaliknya jika tanpa keberkahan, rezeki yang banyak akan terasa sempit dan menyesakkan.


11. Bukan kami tidak mahu menutup aurat, tapi belum sampai seru je.."

يَا بَنِي آدَمَ قَدْ أَنْزَلْنَا عَلَيْكُمْ لِبَاسًا يُوَارِي سَوْآتِكُمْ وَرِيشًا وَلِبَاسُ التَّقْوَى ذَلِكَ خَيْرٌ ذَلِكَ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ لَعَلَّهُمْ يَذَّكَّرُونَ
"Wahai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat."
(Al-A'raaf : 26)

Jadi, siapa lagi yang beralasan belum sampai seru lagi??


12. "Takkan nak buat perubahan secara drastik, slow-slow la."

"Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air mani, kemudian dari segumpal darah beku, kemudian dari seketul daging; kemudian Dia mengeluarkan kamu berupa kanak-kanak, kemudian kami (dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa; kemudian kamu (dipanjangkan umur) hingga sampai menjadi tua dan (dalam pada itu) ada di antara kamu yang dimatikan sebelum itu (Allah melakukan kejadian sedemikian) supaya kami sampai ke masa yang ditentukan (untuk menerima balasan) dan supaya kamu memahami (hikmat-hikmat kejadian itu dan kekuasaan Tuhan).
(Ghafir : 67)


13. Menutup aurat itu bagus, tapi kami tak nak populariti, biarlah kami ikhlas."

Maka tatkala anak itu sampai (pada umurnya) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" Dia menjawab: "Hai ayahku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya-Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar".
Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas peha(nya), (nyatalah kesabaran keduanya).
Dan Kami panggillah dia: "Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu," sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.
Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata.
Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.
Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian,
(iaitu) "Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim".
Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik."
(Ash-Syafaat : 102 - 110)

Renung-renungkan hikmah kisah di atas...


Semoga muslimah-muslimah di luar sana dapat menjaga diri mereka dan keluarga mereka daripada bahang panasnya api Neraka..

Ingatlah duhai wanita.. Tutuplah auratmu, kasihan kepada bakal suamimu kerana hak mereka telah dilihat oleh orang yang tidak sepatutnya...

Salam sayang dan pesanan ikhlas dari Mr Dean..
Mohon sebarkan mesej ini, semoga ada manfaat buat kita bersama.. Insya-Allah...~


Wallahualam...~


p/s : Sungguh, Mr Dean seorang yang kuat cemburunya! Mr Dean tak nak bakal isteri sentiasa diperhatikan orang dan melayan ramai lelaki tanpa sebab!"

Sabtu, 8 Oktober 2011

"SaaT Mr DeAn BeRbiCaRa SoAL KhiTbAh (PeRtUnAnGaN)..."

"Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..."


Dup... Dap... Dup... Dap...
Berdebar-debar hati ini saat mencoretkan soal hati...
(^_^)

Dalam meniti usia yang kian merangkak dewasa rasanya tak salah kalau Mr Dean mula berbicara soal hati.. Hal ini bagi sesetengah pihak mengatakan tidak wajar memikirkannya selagimana belum tiba saatnya. Tapi, bohonglah jika langsung tidak terdetik walaupun sedikit perasaan itu dalam hati sanubari setiap insan yang sempurna akal fikirannya.. Hal ini fitrah dan lumrah kita... Huhu... :p

Apa itu 'Khitbah'...?
Khitbah bererti 'peminangan'. Tafsiran lafaz atau perkataan peminangan ini juga dapat dikaitkan dalam adat-istiadat orang Melayu iaitu 'pertunangan'. Pertunangan dimaksudkan untuk membuka ruang antara pasangan untuk saling mengenal (ta'aruf) antara satu sama lain sebelum menikah, baik dari segi zahiriah mahupun batiniah.



Dari Mughirah bin Syu'bah berkata; "Aku pernah melamar seorang wanita. Lalu Nabi SAW bersabda; "Lihatlah ia, kerana yang demikian itu akan menimbulkan kasih sayang antara kalian berdua." (Hadis Riwayat Nasa'i, Ibn Majah dan Tirmidzi)

1. Jumhur Ulama' berpandangan : Boleh melihat wajah dan kedua telapak tangan, kerana melihat muka dan kedua telapak tangan akan dapat diketahui tentang kecantikan wanita itu.

2. Ibnu Daud mengatakan : Boleh melihat seluruh anggota.

3. Imam Abu Hanifah berpendapat : Boleh melihat dua telapak kaki, wajah dan dua telapak tangan.


Dari Jabir bin Abdillah, Rasulullah SAW bersabda; "Apabila salah seorang daripada kamu bertunang, maka sekiranya dia boleh melihat wanita itu hingga membawa kepada kehendak atau kemahuan untuk bernikah atau berkahwin, maka lakukanlah!"
Berkata Jabir (perawi hadis ini), "Aku telah bertunang dengan wanita dari Bani Salamah, aku telah bersembunyi tanpa dilihat wanita itu sehingga aku melihat sebahagian dari diri/tubuh badan wanita itu yang boleh membawa kepada kehendak dan kemahuan aku untuk menikahinya."



Hukum Berkaitan Pertunangan

Imam As-Syafie mengatakan hukum pertunangan adalah 'al-istihbab/sunat' berdasarkan kitab 'Mughni Al-Muhtaj'.


Apabila seorang wanita bersetuju menerima lamaran dari seorang lelaki, maka jatuhlah hukum tunang baginya dan tidak boleh untuk orang lain datang melamarnya lagi berdasarkan hadis dari Rasulullah SAW yang bermaksud;

"Tidak boleh bagi seorang lelaki melamar tunangan orang lain sehingga ia menikahinya atau meninggalkannya." (Hadis Riwayat Bukhari dan Nasa'i)



Haram hukumnya jika meminang di atas pinangan orang lain. Jika seorang lelaki itu tidak tahu bahawa wanita itu sudah bertunang dan dia datang melamarnya, maka tidak ada dosa baginya melainkan dia mengetahui tentang itu. Namun jika pihak wanita menerima pula tunangan orang lain sedangkan dia dalam tempoh bertunang, maka dosa terletak ke atas tanggungannya.


Adab Dalam Pertunangan

Rasulullah SAW mengingatkan kita;
"Rahsiakan pertunangan dan iklankan (hebahkan) perkahwinan."
(Riwayat Ahmad dari Abdullah bin Zubair ra.)


Pertunangan adalah suatu komitmen yang belum pasti. Ia mungkin berakhir dengan perkahwinan, boleh juga tamat pada kesudahan yang tidak diharapkan. Namun ulama' menjelaskan bahawa di antara hikmah Islam menggesa pertunangan itu tidak dihebah-hebahkan ialah kerana untuk menjaga nikmat ini daripada dirosakkan oleh hasad dengki manusia yang bertindak tidak baik. Ia dijelaskan demikian di dalam Hashiah al-Adawi 'Ala Sharh Mukhtasar Khalil.

Antara hikmah lain menyembunyikan pertunangan;

1. Perkara belum pasti terjadi atau berlangsung pernikahan tersebut (kita merancang, Allah yang menentukan).

2. Antara kedua pihak, masih lagi ajnabi maka untuk mengelakkan fitnah dan perbualan umum.

3. Mengelakkan dari niat tidak baik untuk menjatuhkan/meleraikan ikatan pertunangan.

Begitu juga sebagai seorang sahabat yang mengetahui tentang pertunangan sahabatnya yang lain, perlu juga merahsiakannya daripada orang lain. Tidak perlu dihebahkan pada orang lain sama ada secara langsung ataupun dalam bentuk kiasan. Pentingnya untuk menjaga kerahsiaan ini, tambahan lagi ia suatu hal yang privasi dalam kehidupan sahabat kita yang telah bertunang.


Begitu juga bagi gambar-gambar yang diambil semasa majlis pertunangan, sekiranya benar-benar ingin menjaga kerahsiaan dalam pertunangan, maka perlu diawasi dari segala aspek sama ada dari sudut diri sendiri, keluarga serta sahabat-sahabat. Sesuatu perkara yang dilakukan atas syariat Islam sememangnya terkandung banyak dugaan dan ujian untuk menguji kekuatan iman kita untuk menanganinya.

Bagi Mr Dean, cukuplah sekadar kita khabarkan pada orang lain yang kita sudah bertunang, tidak perlu rasanya untuk mendedahkan siapa tunangan kita itu. (^_^)


Tempoh Pertunangan

Tempoh masa dalam pertunangan telah disepakati oleh jumhur ulama' iaitu tidak terlalu lama atau panjang masanya. Jumhur ulama' berselisih pandangan dalam menentukan/ mentafsirkan makna 'tempoh panjang' itu. Berapa hari, minggu, bulan, atau tahun??? Maka tempoh itu semua ditentukan berdasarkan urf' (adat) setempat. Bergantung pada keselesaan masing-masing.


Bold
Hikmah Pertunangan

Antara hikmah pertunangan ialah untuk pasangan itu saling kenal-mengenali dengan lebih mendalam antara satu sama lain. Tidak salah untuk berhubung selagimana ia tidak terdorong ke arah maksiat, bahkan harus untuk berhubung untuk kita saling bertanya khabar supaya lebih mendapat ketetapan hati dengan syarat tidak melanggar hukum-hukum dan batas-batas yang digariskan oleh syarak.


Matlamat pertunangan adalah pernikahan, maka hikmah pertunangan ini adalah supaya pasangan itu saling bersedia untuk menerima segala kelebihan dan kelemahan bakal pasangan hidup masing-masing. Jika sudah ada persamaan dan keserasian maka harmonilah rumah tangga yang bakal dibina itu, insya-Allah...


Kalau diikutkan, pertunangan ini sebenarnya sangat mudah pada dasarnya. Cukuplah dengan kata-kata 'penerimaan/persetujuan' pihak wanita apabila pihak lelaki datang melamarnya, maka terikatlah pertunangan. Tidak perlu diadakan majlis besar-besaran. Untuk apa dihebahkan sedangkan belum pasti 'si dia' itu milik kita. Hanya Dia yang menentukan...



Secara kesimpulannya, pertunangan itu adalah salah satu dari syariat Islam. Jika inginkan keharmonian dalam rumah tangga yang bakal dibina... Maka bersederhanalah dalam majlisnya. Usah ada unsur riak atau tabarruj dalam berbelanja..Carilah keredhaan Allah, bukan kemurkaan-Nya... Rahsiakan pertunanganmu kerana dalam pertunangan pelbagai onak dan duri akan ditempuhi sebelum melangkah ke alam perkahwinan pula... (^_^)


"Di antara tanda-tanda kebesaran-Nya ialah Dia menjadikan untukmu pasangan dari jenis kamu sendiri untuk kamu tinggal tenteram disampingnya dan dijadikan di antara kamu kasih sayang dan belas kasihan. Semuanya itu menjadi tanda-tanda bagi orang-orang yang berfikir..."
(Ar-Ruum : 21)

Wallahualam...~


p/s: Ada yang bertanya; "Mr Dean dah bertunang ke?" "Err..rahsiakan pertunangan..." jawab Mr Dean.. Kuikuikui... :p

Selasa, 13 September 2011

"SeBeNaRnYa KaMu HaNyaLaH DiUji..."

"Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..."


Zaman dahulu kala, ada tiga orang Bani Israil. Orang pertama berkulit belang (sopak), yang kedua berkepala botak dan yang ketiga buta. Allah ingin menguji ketiga-tiga orang itu dengan mendatangkan seorang malaikat.

Malaikat mendatangi orang yang berpenyakit sopak dan bertanya;
"Apakah yang ingin engkau minta?"

Si Sopak menjawab; "Warna dan kulit yang bagus serta hilangnya dari diri saya sesuatu yang membuatkan orang lain jijik kepada saya."

Lalu malaikat mengusapnya dan seketika itu hilanglah penyakitnya yang menjijikkan itu. Kini dia memiliki warna kulit yang bagus. Kemudian malaikat itu bertanya lagi; "Harta apa yang paling engkau sukai?"

Orang itu menjawab; "Unta!"


Akhirnya orang itu diberikan seekor unta yang bunting seraya didoakan oleh malaikat;
"Semoga Allah memberimu berkah untukmu dengan unta ini."

Kemudian malaikat mendatang si Botak dan bertanyakan hal yang sama;
"Apakah yang ingin engkau minta?

Si Botak menjawab; "Rambut yang indah dan hilangnya dari diri saya penyakit yang kerananya aku dijauhi manusia."

Malaikat pun mengusapnya lalu hilanglah penyakitnya dan diberikan kepadanya rambut yang indah. Malaikat bertanya lagi; "Harta apa yang paling engkau sukai?"

Orang itu menjawab; "Sapi!"


Akhirnya Si Botak diberikan seekor sapi betina yang bunting dan malaikat mendoakannya;
"Semoga Allah memberkahinya untukmu."

Kemudian malaikat mendatangi Si Buta dan bertanya kepadanya; "Apa yang paling engkau sukai?"

Si Buta menjawab; "Allah mengembalikan penglihatan saya sehingga saya boleh melihat manusia."

Malaikat pun mengusapnya sehingga dia boleh melihat semula dan bertanya kepadanya;
"Harta apa yang paling engkau sukai?"

Orang itu menjawab; "Kambing!"


Akhirnya diberikan seekor kambing yang bunting kepadanya dan malaikat turut mendoakannya sama seperti Si Sopak dan Si Botak.


Disingkatkan cerita setelah sekian lama, haiwan-haiwan ternakan mereka berkembang biak dengan baik. Si Sopak mempunyai satu lembah unta, Si Botak mempunyai satu lembah sapi dan Si Buta pula mempunyai satu lembah kambing.

Kemudian malaikat yang sama datang kepada mereka dengan wajah yang berbeza. Malaikat mendatangi Si Sopak dan berkata; "Aku seorang musafir yang miskin dan terputus bekalan dan kini aku memerlukan pertolongan Allah dan pertolongan kamu. Saya memohon kepada kamu yang telah diberikan oleh Allah warna kulit yang cantik dan harta yang banyak supaya memberikan seekor unta sahaja yang dapat menghantarkanku pulang dalam perjalanan ini."


Si Sopak menjawab; "Hak-hak orang masih banyak."

Malaikat bertanya kepadanya; "Saya seperti kenal kamu. Bukankah kamu dahulu seorang yang berpenyakit sopak dan dijauhi manusia kerana penyakit jijikmu itu dan kamu juga merupakan seorang yang fakir dan miskin?"

Dengan angkuhnya Si Sopak itu menjawab; "Aku mewarisi harta ini daripada orang-orang tuaku!"

Maka malaikat berkata kepadanya; "Jika benar kamu berdusta, Allah akan mengembalikan kepadamu seperti keadaan yang asal."



Setelah itu, dengan rupa seperti seorang yang susah dan miskin, malaikat itu pergi berjumpa dengan Si Botak. Malaikat berkata kepada Si Botak hal yang sama seperti Si Sopak. Ternyata Si Botak turut memberi jawapan yang sama seperti Si Sopak.

Maka malaikat pun berkata kepadanya; "Jika benar kamu berdusta, Allah akan mengembalikan kepadamu seperti keadaan yang asal."



Kemudian malaikat mendatangi pula Si Buta dengan rupa yang miskin dan susah lalu berkata kepadanya; "Saya seorang yang miskin dan Ibn' Sabil yang telah kehabisan bekalan dan ingin meneruskan perjalanan, hanya kepada Allah sahaja tempat untukku meminta pertolongan dan juga hanya kepada tuan juga saya memohon bantuan. Saya memohon kepada tuan yang telah Allah mengembalikan kepadamu penglihatan supaya memberikan kepadaku seekor kambing sahaja supaya dapat untuk saya meneruskan perjalanan ini."

Maka Si Buta berkata; "Dahulu saya seorang yang buta dan Allah telah mengembalikan penglihatan saya. Maka ambillah apa yang kamu suka dan tinggalkanlah apa yang kamu tidak suka. Demi Allah saya tidak keberatan untuk memberikan kepadamu dengan apa yang kamu ambil kerana Allah."


Lalu malaikat berkata kepadanya; "Jagalah harta kekayaanmu. Sebenarnya kamu hanyalah diuji dan Allah telah redha kepadamu dan murka kepada dua orang sahabatmu."


Demikianlah kisahnya, Allah sentiasa menguji hamba-hamba-Nya sama ada ketika susah mahupun senang. Dalam kisah di atas, ada dua perkara yang menjadi ujian iaitu kesihatan dan harta. Mudah-mudahan kita adalah dalam golongan yang lulus ujian daripada-Nya sama seperti Si Buta. Jika kita ingin menjadi seperti Si Buta, maka kita haruslah berusaha menjadi orang-orang yang bersyukur dan sentiasa merasakan adanya pengawasan Allah dalam diri kita (muroqobatullah).

Wallahualam...


p/s: "Orang-orang yang apabila ditimpa kesusahan mereka berkata; "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jugalah kami akan dikembalikan." Mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk dan hidayah-Nya..." (Al-Baqarah: 156-157)

Rabu, 3 Ogos 2011

"SiApA YaNg KaMu SeDaNg RiNdU..?"

"Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..."


"Hari yang penuh emosi bagi Mr Dean setelah membaca kisah-kisah di bawah ini...
Allahurabbi.. Dalam kemeriahan kita menyambut Ramadhan dan Syawal yang bakal menjelma, kita seringkali alpa dengan pengorbanan para pejuang agama Allah yang terdahulu.. Mr Dean harap, pembaca semua dapat merenungkan kisah-kisah ini..." :'(

Dalam kedamaian sahur, dan kedinginan sepertiga malam, setelah selesai melabuhkan tahajjud dan kini tenang menjamah makanan…, di sebalik semua nikmat beragama ini, tidak terhintung banyaknya telah mengalir akan air mata dan darah para kekasih Allah…

Mungkin kita terlupa pada isteri Nabi Musa a.s yang kesejukkan di bawah kaki bukit Tsur, bersama anak-anaknya, yang tabah menunggu suami serta ayah mereka, yang telah pergi mengambil api dari puncak bukit, tapi suami yang di tunggu tak muncul tiba, kerana hakikatnya si suami sudah dilantik menjadi Nabi, dan bermulalah sebuah pengorbanan dalam mencari nikmat berugama..…

Dalam kemeriahan kita berbuka puasa, sedang asyik menjamah makanan dan menjamu selera…, di sebalik semua nikmat berugama ini, tidak terhintung banyaknya telah mengalir akan air mata dan darah para kekasih Allah…

Barangkali kita terlupa pada Isteri Nabi Ibrahim a.s yang kepanasan dan kehausan, serta kelaparan dan keletihan dalam mencari air di Lembah Safar dan Marwah.. sedang anak masih dalam susuan, lalu tinggalah dua beranak di lembah Mekah tanpa suami di sisi kerana suaminya sedang berkorban dalam mencari nikmat berugama…


Hari ini kita bersolat berlangitkan kipas syiling, dan berdiri di atas karpet yang lembut lagi tebal, serta masjid yang sungguh indah saujana mata, di sebalik semua nikmat berugama ini, tidak terhintung banyaknya telah mengalir akan air mata dan darah para kekasih Allah…

Mungkin kita terlupa pada Summayah r.aha yang di tombak di kemaluan kerana ugama ini, atau keluarga Yassir yang mati diseksa, atau Nabi zakaria a.s yang di gergaji dan juga Nabi Yahya a,s yang dipancung, semuanya kerana ugama!

Nampaknya, demi ugama, Allah sanggup melihat kekasihNya terkorban dan di korbankan....

Dalam kemeriahan kita semua berbuka puasa, makan bersama kicap cap ‘Bilal’ penyedap rasa, sebenarnya kita telah terlupa pada Bilal bin Rabah yang hidup di seksa, di jemur di padang pasir sedang di dadanya di pasak dengan batu sebesar raksasa, saban malam di cemeti bergilir-gilir pula...



Tak lupa juga akan kita yang berbuka dengan roti Khebbab yang enak dan menyelerakan, danging panggang dan roti pital yang empuk.., sedang Khabbab bin Alarat r.a telah di seksa kerana ugama ini, beliau di seret atas bara api sehingga lemak dan darahnya telah memadamkan bara api.. semuanya kerana ugama.... berkorban dalam mencari nikmat berugama…!

Dalam kedamaian sahur, dan kemeriahan berbuka puasa, serta rukuk dan sujud yang merehatkan jiwa, di sebalik semua nikmat berugama ini, sebenarnya, tidak terhintung banyaknya telah mengalir akan air mata dan darah para kekasih Allah…

Jika kamu mahu mengenang cerita dan derita,
Izinkan aku titipkan beberapa lembaran kisah mereka yang telah menderita kerana ugama, berkorban dalam mencari nikmat berugama…!

Pada suatu waktu di saat zaman dan kurun yang terbaik, terdapat cerita seorang sahabat Nabi SAW yang baru kematian isterinya sedang beliau masih mempunyai seorang anak lelaki berusia 5 tahun, namun sahabat ini telah datang berjumpa Nabi SAW untuk menyertai jihad menegakkan ugama Allah...


Nabi menasihatinya supaya duduk di rumah bersama anaknya yang masih kecil itu.., tapi dia mendesak juga untuk menyertai, barangkali beliau telah tercium bau syurga. Dan Nabi Muhammad SAW telah benarkan beliau pergi..

Si anak yang bernama Basyir ini pun bukan calang calang budak. Walaupun baru berusia 5 tahun telah sanggup berpisah dan di pisahkan demi semata mata kerana agama Allah.

Malahan si anak-anak para sahabat Baginda ini akan saling berbangga terhadap ayah dan bapa mereka yang telah turut sama menyertai peperangan bersama Baginda SAW.

Allah jua yang mencampak kefahaman dalam diri mereka tentang nilai ugama..

Setelah beberapa masa berlalu, terdengarlah khabar berita akan kepulangan tentera islam dari luar kota Madinah, Nun di sana kelihatan segerombolan habuk dan debu yang berterbangan menjulang ke langit kesan hentakan tapak kaki kuda dan unta milik tentera islam.

Di sempadan Madinah, sebaik kuda dan unta menghentikan tapak kakinya, dan dalam suasana debu debuan yang masih berterbangan, si anak-anak sahabat sudah tidak sabar menunggu untuk bertemu dengan bapa-bapa mereka. Dalam larian kasih sayang, Basyir bin Abarkah telah mendahului kesemua perindu yang lain, walaupun usianya baru 5 tahun, tapi beliaulah yang paling maju, katanya: ingin menyergah ayahnya..maklumlah, mereka baru belajar erti rindu.



Debu debu pun mulai turun ke bumi. Sedikit demi sedikit terpancullah wajah kuda dan wajah unta yang setia.

Dan debu debu pun masih terus turun ke bumi. Sedikit demi sedikit terlihatlah wajah bapa bapa mereka. Maka si anak mula menerkam si bapa, dan bapa mulai menerpa si anak, mereka saling berpelukan menangis gembira melepaskan rindu dendam seolah olah seperti baru terlepas dari hukuman mati. Bapa mana yang tidak rindu pada anak? Anak mana yang tidak gembira bertemu bapa? Lantas terdengar suara takbir di sini sana, memuji Allah sambil menangis kesyukuran..

Memuji Nikmat Allah..

Tidak lama kemudian.. sempadan Madinah itu telah menjadi daerah sepi dan sunyi, yang tinggal hanyalah kesan tapak kaki manusia dan binatang tunggangan. Namun yang terlihat pada waktu dan ketika itu, Basyir budak berumur 5 tahun seorang diri sedang melilau mencari ayahnya. Sudah puas ke kiri dan ke kanan… sudah jauh mata memandang, sudah penat menunggu, namun si ayah yang di rindu, tidak datang-datang!. Tidak kunjung tiba!



Ke mana ayah pergi?
Kenapa masih belum pulang?

Dalam debu debu yang masih tinggal, terlihat satu kelibat lelaki sedang berjalan ke arah Basyir Abarkah budak berumur 5 tahun itu,
Lalu si Basyir menerpa lelaki itu kerana disangkanya bapanya sudah pulang. Namun lelaki itu bukanlah bapanya, sebaliknya lelaki itu adalah Nabi Muhammad SAW .

Lantas Basyir bertanya:
Mana ayah ku?.

Lalu Nabi memalingkan wajahnya ke kanan kerana tidak sanggup untuk berkata kata.
Si Basyir lantas bergerak kekanan Baginda dan terus bertanya:
“Mana ayah ku?”.

Sekali lagi Nabi memalingkan wajahnya ke kiri lantaran tidak sanggup untuk menuturkan kata kata sedang air mata mulai berlinangan di pipi. Si Basyir tidak berputus asa dan terus bergerak ke kiri Baginda.
”Mana ayah ku?”.

Lalu Nabi duduk sama tinggi dan menjawab dengan nada sedih dan pilu sedang tangan baginda di pipi Basyir....

“Anak.., Ayah mu telah syahid.”

Air mata anak terus mengalir hangat, di kala darah yang mengalir dari badan ayahnya sudah lama lenyap di telan bumi....



Dalam kedamaian sahur kita pagi ini, dan kemeriahan berbuka puasa petang nanti, serta rukuk dan sujud yang merehatkan jiwa di waktu malam, di sebalik semua nikmat berugama ini, tidak terhintung banyaknya telah mengalir akan air mata dan darah para kekasih Allah… Sesungguhnya mereka telah mewarnai bumi Mekkah dan Madinah dengan darah..

Sekurang-kurangnya, kenanglah pada Basyir budak berumur 5 tahun itu..

Jika kita masih terlupa, biarlah aku ceritakan kisah Mus’ab bin Umair, yang hidup dalam kesempitan telah berjalan melewati Baginda SAW sedang beliau hanya memakai sehelai kain yang telah koyak di beberapa bahagian. Salah satu bahagian yang terkoyak telah di tampal dengan kulit binatang kerana tidak cukup kain, lalu sambil menangis Rasululullah bercerita kisah Mus’ab bin Umair kepada sahabat yang lain, bahawa sebelum islam, Mus’ab bin Umair adalah anak orang kaya dan hidup dalam kemewahan, di sayangi dan di manjai, hidup ditatang bagai minyak yang penuh, pakaiannya sahaja berharga 200 dirham dan hidup dengan penuh perhatian dari ibu bapa. Tapi sebaik beliau memeluk ugama islam, beliau telah di murkai oleh ibu bapa, di ikat dan di kurung, satu hari beliau dapat melepaskan diri dan lari mengikut sahabat Nabi lalu hidup dalam keadaan zuhud dan miskin.



Di hujung pengorbanan, dalam perperangan Uhud, mayatnya di lihat terbujur tanpa ke dua-dua tangan, di potong musuh selangsung tugasnya yang memegang bendera.., dan baginda SAW telah menutup mayatnya dengan kain tapi tidak cukup lalu di tutup dengan daun-daun Izkhar..

Dalam hidangan berbuka puasa yang enak dan meyelerakan, serta rukuk dan sujud yang merehatkan jiwa di sepertiga malam, di sebalik semua nikmat berugama ini, tidak terhintung banyaknya telah mengalir akan air mata dan darah para kekasih Allah…

Dan ada juga cerita lain seorang ibu kepada beberapa anak lelaki yang di beritahu tentang kematian suami di medan perang, tentang kematian anak sulung, tentang kematian anak nombor dua dan seterusnya anaknya yang bongsu. bila terdengar semua ahli keluarganya mati di jalan Allah dia masih bertenang, tapi bila mendapat tahu anaknya yang bongsu juga mati , si ibu ini terpegun dan menangis…dia dipujuk orang, supaya bersabar dengan ujian Allah..
Tapi si ibu berkata: “janganlah kamu semua ucap takziah pada aku, tapi ucapkanlah tahniah kepada aku, …, aku menangis bukan kerana semua ahli keluarga ku telah mati, tapi aku menangis kerana aku sudah tiada anak lelaki lagi untuk di korbankan di jalan Allah.!!!!”


Dalam kerehatan kita bertarawaikh, dan sedang menikmati juadah sejurus lepas solat witir, di sebalik semua nikmat berugama ini, sesungguhnya, tidak terhintung banyaknya telah mengalir akan air mata dan darah para kekasih Allah…

Seorang sahabat ketika hendak di campak ke dalam api oleh seorang kafir telah menangis sambil berkata: “aku menangis bukan kerana takut mati, aku menangis kerana aku hanya ada satu nyawa sahaja, seandainya aku mempunyai nyawa sebanyak bulu roma di badanku…maka, satu demi satu akan ku korbankan untuk ugama!!! “

Dalam keseronokkan kita membuat persediaan hari raya, bertepuk tampar, dan saling bergembira, bertakbir di sini sana, di sebalik semua nikmat berugama ini, sesungguhnya, tidak terhintung banyaknya telah mengalir akan air mata dan darah para kekasih Allah…



Mungkin kita terlupa pada awal kerja Nabi di jalankan, ketika Nabi Muhamad SAW keluar dari rumah dengan baju yang bersih, tapi bila petang nanti pulang, baju Nabi sudah kotor, di jalanan beliau di pukul orang, di sepak terajang dan di baling batu serta najis..,

Dari celah daun pintu Fatimah r.aha anak Nabi mentintai perlakuan ayahandanya yang tercinta, lalu bergenanglah air matanya melihat penderitaan ayahnya, namun sebaik Nabi pulang, lekas-lekas beluau menyampu air mata dan menyambut Baginda dengan senyuman, menyembunyikan kesedihan demi memberi sokongan moral dan sedikit hiburan kepada jiwa luhur bapanya yang teramat tabah itu..

Namun hati anak mana yang tahan melihat ayanya di seksa? Lantas suatu hari beliau telah mengikut di belakang Nabi, melihat perlakuan ayahnya secara langsung, di jalanan beliau melihat ayahnya berdakwah dan di hina, di layan seperti pengemis dan binatang, di sakiti, di caci, di maki, di pukul, dan di baling batu...

Kemuncak penghinaan, ketika Nabi bersolat di hadapan Kaabah, Abu jahal dan sekutunya telah membuang najis dan perut unta ke belakang badan baginda yang sedang sujud.., dengan linangan air mata Fatimah r.aha datang membersihkan najis di badan ayahnya..



Di suatu hari yang lain, Fatimah r.a telah menyambut kepulangan Nabi Muhammad SAW dengan linangan air mata., Lalu Baginda bertanya: kenapa menangis?

Dengan air mata yang bergenang, melihat penderitaan ayahnya, Fatimah r.aha berkata:

“Aku menangis kerana ku lihat telah bertukar warna kulitmu dan kotor pakaianmu.., ”

Nabi menjawab (lebih kurang maksud)
“Janganlah kamu menangis wahai Fatimah, satu hari nanti, ugama yang aku bawa ini, akan pergi menuju ke setiap rumah walaupun rumah itu berada di desa atau di Bandar, dan Allah akan masukkan kemuliaan atau kehinaan ke dalam rumah seperti tersebarnya malam…”

Maka kita semua pada hari ini, Dalam kedamaian pagi dan ketenangan petang atau kesejahteraan malam, sedang kita menikmati nikmat berugama, mungkin di suatu hari akan datang wakil Nabi mengetuk pintu rumahmu, tidak kira di mana kamu berada, di desa atau di Bandar, dan Allah akan masukkan kemuliaan atau kehinaan ke dalam rumahmu seperti tersebarnya malam… dan bukakanlah pintu hatimu.., kerana mereka sedang menzahirkan hadith Nabi Muhamad SAW.



Ziarah mereka bukan kerana hari raya, atau kerana menuntut hutang, tapi semata mata kerana Allah, mudah-mudahan kamu dan mereka akan dapat menikmati ruang di bawah arasy berkat amalan ini, dan semoga Allah kasihan pada kamu dan mereka lantaran amalan yang mulia ini lalu mengekalkan kita semua dalam iman, dan menyebarkan hidayat ke seluruh alam, sehingga akhirnya kesemua lelaki akhil baligh dapat minikmati solat berjemaah, dan kesemua wanita akhil baligh dapat menikmati solat di awal waktu serta tutup aurat dengan sempurna, kemudian, anak-anak akan taat perintah ibu bapa, dan isteri-isteri akan taat perintah suami dan semua mahkluk akan taat perintah Allah lalu menyembah Allah dengan cara yang paling layak selayak-layaknya Dia di sembah!...

Sesungguhnya, dalam kedamaian sahur dan kemeriahan berbuka puasa serta rukuk dan sujud yang merehatkan jiwa, di sebalik semua nikmat berugama ini, tidak terhitung banyaknya telah mengalir akan air mata dan darah para kekasih Allah.. :'(



p/s: Mr Dean menyeru agar semua pembaca dapat bersama bermuahasabah diri.. Layakkah kita mendapat tempat di Syurga atas pengorbanan kita yang tak setanding mereka...??? Allahurabbi... :'(

Jumaat, 27 Mei 2011

"TaNmiYaTuL Ma'RiFaH..."

"Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..."








Baru-baru ini Mr Dean telah menerima jemputan daripada Kelab Anak-Anak Utara KIPSAS untuk mengikuti program Tanmiyatul Ma'rifah di SMA Darussaadah, Jitra, Kedah..

Program yang berlangsung selama 3 hari 2 malam itu melibatkan hampir semua para pelajar dari tingkatan 3 hingga 5.. Saya yang terlalu excited hendak ke sana terus menerima jemputan itu bagi mewakili MPP KIPSAS! He..he..



Perjalanan kali ini, saya memilih untuk menaiki kereta api dari KL Sentral dan bertolak pada hari Selasa (03/05/11) pada jam 9.15 malam. Berada dalam kereta api sendirian cukup membosankan! Tambahan lagi dengan keadaan yang sejuk membuatkan saya tidak lena untuk tidur dan sering berulang-alik dari kepala kereta api hingga ke ekornya.. Haha!






(Stesen Kereta Api Alor Setar, Kedah)



Mr Dean tiba di Stesen Kereta Api Alor Setar tepat jam 7.10 pagi dan dari situ saya bertolak terus ke rumah Pengarah Program Tanmiyatul Ma'rifah, Mozaid dengan menaiki kereta Setiausaha Program, Farhani..



(Tu dia orang Penang bawa kereta kecut perut cheq no.. Huhu..~)



(Tu dia.. Kiri kanan bendang no.... Huhu..~)







(Merata orang Penang ni bawa cheq pi 'berjalan', hehe..)


Pada waktu malam, kami bermusyawarah bagi membincangkan agenda-agenda program..








(Hampir jam 1.00 pagi juga baru selesai, huhu..~)




Esoknya (05 Mei 2011), pagi lagi saya sudah bersiap.. Melihat sahabat yang lain masih 'syahid', saya pun keluar bersiar-siar melihat kawasan sawah padi sambil menunggu matahari terbit, huhu.. Subhanallah! Cantik sungguh pemandangan!



(Awat la lagu tu Mr Dean oii.. Hihi..~)









(All praises to Allah..~ So amazing!)



Banyak lagi gambar dan cerita yang hendak dikongsi sebenarnya tetapi memandangkan Mr Dean ini agak 'rajin' juga orangnya maka setakat itu sajalah ya, he..he..~ Lagipun kalau cheq tulis panjang-panjang pun, hampa bukannya baca sangat pun.. Huhu..~




Ok, sekarang malas nak cerita panjang.. Kita lihat pula gambar-gambar sepanjang program berjalan di sana..




(Inilah antara sebahagian peserta-pesertanya..)




(Masa ni sambil tunggu azan Maghrib, cheq pi tengok matahari terbenam.. Subhanallah!!!)




(Antara ahli kumpulan lelaki Mr Dean)



(Ini anak-anak buah cheq yang perempuan.. Kot siapa2 yang dah berkenan habaq mai la kat cheq! Ha..ha..!)







(Time ni depa kena denda pasal lambat bergerak! He..he..)



(Mr Dean di hadapan Istana Anak Bukit)



(Bersama Ayiey.. Pi rumah dia cheq pekena mempelam cicah kuah rojak.. Perghh..!! Tu dia..!!!)




(Bergambar sebelum bertolak pulang)



Alhamdulillah, masa hendak pulang ke Kuala Lumpur saya dipelawa untuk menumpang van KIPSAS. Fuh! Save budget den, haha! Terima kasih buat Abang Sani atas kesudian menumpang saya sehingga ke rumah, huhu..~


Masa dalam perjalanan, kami singgah di RnR Tapah atas pelawaan Syafika yang mengajak kami berhenti rehat di gerai buah ayahnya. Kenyang kami malam itu makan buah saja! Hehe..



Sudahlah makan pun free, dapat 'buah tangan' lagi tu untuk bawa balik rumah! Terima kasih sangat-sangat Ika! Huhu..



Setelah menempuh perjalanan hampir 10 jam, akhirnya saya sampai ke rumah tepat jam 7.30 pagi. Tapi sebelum itu sempat juga membelanja Abang Sani dan kawan-kawan MPP lain bersarapan di Taman Melati, hehe.. Bukan apa, kesian kat depa hantar cheq sampai ke rumah, huhu..~



(Anak-anak buah Mr Dean.. Hampa semua jangan lupa cheq no.. Hehe..)


Semoga program Tanmiyatul Ma'rifah ini dapat memberi seribu satu manfaat buat para peserta dan dalam kalangan fasilitator juga.. Sungguh! Saya sangat seronok ke bumi 'Tanah Bendang' ini dan saya teruja sekiranya dapat ke sini lagi, huhu..~



Terima kasih kepada AJK-AJK Kelab Anak-Anak Utara yang sudi menjemput saya untuk turut serta! Sangat terharu.. :')



Wallahualam...



(p/s: Cheq rasa pi sana banyak berjalan ja.. Seronok sangat! Orang-orang Utara, satgi bila padi masak jangan lupa ajak cheq no.. Hehehe..~)